Monday, September 9, 2013

Cek Sadari agar Sadar!

Menyadari 2 hal:
1) Perempuan di berkati oleh anugrah "atas bawah" yang sama rempongnya
2) Nursing pippo yang endingnya nanggung gak jelas :P

gue selesai nyusuin pippo sekitar 1 tahunan yang lalu, di akhiri dengan proses yang menurut gue closure nya ngga jelas, ngga jelas karena... dulu kan gue sekali mompa bisa dapet 150ml, tapi karena pippo selalu nursing strike ketika di susui langsung maka akhirnya gue hanya bisa kasih asi dgn cara di pompa dulu, dan seperti obgyn gue pernah bilang, klo cuma di pompa sooner or later akan kering, karena liur bayi justru menstimulate produksi asi.
akhirnya gue terakhir2 cuma bisa dapet 10ml klo mompa, dikasih kurang, di berhentiin sayang.. bagaimanaaaaaa? akhirnya yaudah lah i tried my best, mungkin hanya sampai disini karunia asi gue sama pippo... tapi entah mengapa sampai saat ini klo PD gue di pencet (memang sengaja gue pencet untuk ngecek asi)... taunya masih ada cairan putih seperti susu... apakah itu asi bener atau yang lain i dont know.

Teknik SADARI, suka gue praktekin sedari gue belom punya anak. tapi gue praktekin gak rutin, bisa lah 2-3 bulan sekali gue cek... dan dari dulu gue yakin dan pasti ngga punya benjolan di PD.

bulan lalu, gue lagi nonton HBO, film berjudul "five".. film ini ttg survivor nya breast cancer, just sneak a peak the film:
dilalahnya, ini film kemudian me-remind gue utk cek PD karena udah cukup lama gak cek PD lagi.. and then, gue menemukan di PD kiri gue benjolan sebesar kemiri
gue cek yg kanan, ngga ada... gue cek lagi, lagi dan lagi... lalu stress!

gue coba cari tau, dan yes.. kalo kita lagi haid, memang hormon mempengaruhi kelenjar PD kita, you may found that during your period... makanya yg gue baca, cek kembali di hari ke lima haid atau beberapa hari setelahnya, apabila tetap ada sebaiknya cek ke dokter.
pada saat gue menemukan benjolan itu memang keadaan nya gue lagi haid, lalu gue tunggu lah hari ke 5.. ternyata tetep ada.
gue cek lagi 3 hari setelah haid, dan tetap ada... walaupun menurut perasaan gue size nya berkurang.

benjolan di PD itu ada beberapa kemungkinan: tumor, kista or cancer.
i dont want any of them.

ketika gue tanya bbrp temen gue, sodara, kakak dll.. semua bilang itu paling cuma hormon, kelenjar biasa... menenangkan memang, tapi tidak meyakinkan.

gue bisa dibilang orang yang rajin cek ke dokter, waktu gue keluhan sakit pas haid sampe pingsan2... gue beranikan ke obgyn walaupun kala itu keadaan masih single dan belum pernah sama sekali ketemu obgyn, dan ternyata ada kista.. its not a small thing untuk gue yang wkt itu masih berumur sekita 25th, gue stress sejadi2nya, nangis berhari2 but hey, thats a thing that i have to face.. bukan masalah kejadiannya, tapi gimana penyembuhannya.
I tried so many ways to cure it, Thanks to Jesus He gave me a chance to heal... 

kali ini stress gue lebih parah, ketambahan cairan yg keluar dr PD yang gue gak tau apa itu sebenernya.
ngga di cek stress, mau di cek ke dokter pun stress... which one i choose? jadi gue pilih stress yang memberikan benefit: cek ke dokter.

Bingung nyari onkolog, rumah sakit mana yang bisa mamografi, apakah gue boleh mamografi? ada opsi lain?

akhirnya gue pilih NUGROHO KAMPONO, PROF.DR. SPOG (K)  pas banget di RS yang biasa pippo cek ke dr. sander.
dan ternyata bow, sampe waitlist saking ramenya.. but anyway, ternyata orangnya baik bener... sabar dan tenang.
untuk perempuan di bawah 40th ternyata ngga boleh mamografi, jadi bolehnya USG mammae.. hasilnya mirip, tetapi usg mammae lebih aman untuk yang dibawah 40th.
Puji Tuhan sekali lagi, ternyata ngga ada yang perlu dikhawatirkan, tetapi untuk air susu yang masih ada itu gue mesti minum obat hormon, krn ternyata hormon yang memproduksi air susu terus jalan dan di create sama otak gue (mungkin gue masih ngotot pengen kasih ASI ke pippo kali ya, ngga terima gitu kalo gue gatot...wkwkwk)

see, new thing to learn: aware about your body.

Tuesday, September 3, 2013

Pippo mulai sekolah :')

Eh sebenernya sih udah mulai skul 2 mgg sblon lebaran, tp krn kepotong libur lebaran jadi dia baru masuk kelas 2x.
Opkors, seperti ibu2 pd umumnya gue cekidot juga donk beberapa sekolah untuk opsi, gue cek 3 sekolah yang menurut gue cukup famous dengan metode2 pengajaran nya dan jadi favorit ortu2 hari gini.

tiga skul ini gue pilih dengan alasan pertama: Jarak dari rumah. can u imagine, kita aja kena macet bete, termasuk anak2. udah nanti bete di jalan, ngerusak mood anak eh sampe sekolah uring2an deh.

consideration yang juga termasuk didalemnya adalah tingkat higienis di dalam kelas, maklum.. gue kan hygiene freak.. dan yg gue tau di sekolah itu pertemuan anak2 sekaligus pertemuan virus, bukannya gue gak membiarkan anak gue mendapatkan imun alami tapi, klo endingnya tiap minggu kena batpil, or... virus2 yang bikin emaknya megap2 stress so i say thank you, better to avoid it some how... jadi, ketika nelpon utk nanya2 gue bertanya "kalo anaknya sakit gimana ya mba? apa tetep masuk kelas atau gimana?".... salah satu skul ada yg jawab "klo ngga meler banget gak apa2 kok bu, masuk aja".... so CORET! begimana ya klo kaga meler2 banget maksudnya?

selain daripada kegilaan gue terhadap kebersihan, gue pun mempertimbangkan konsentrasi guru pada murid. maksud: klo kebanyakan murid dengan guru terbatas, gue kurang sreg.. why? karena nanti dia gak bisa dong fokus sama anak2 yang kurang mengikuti or even perlu perhatian khusus... bukannya anak gue butuh perhatian khusus, tapi misalkan dia lg ngajarin satu gerakan ya, trus krn kebanyakan anak dia kaga liat ada satu anak yang kurang bisa ngikutin gerakannya, jadi ter-ignore karena kebanyakan anak yang mesti diliat.. jadi ngga maksimal dong? (tetep ya, gue lebay)

lalu, terakhir dan yang utama.. NO IN-MALL SCHOOL.
sebenernya, terjujur dalam sanu bari, sungguh enaknya klo anak gue lg skul (misal lg di dampingi bapake) trus guenya bs ke toko buku or belanja sayur gitu...Qiqiqi..ah, tapi NO-lah...skul is skul harus diluar mol, gue ngga bs jelasin nya tapi gue pokoknya gak suka lah skul dalam mol itu (pendirian yang cukup aneh)

So, i found a school for pippo yang masuknya mesti temperature check dulu, yang ngga di mol (walau bukan sekolah yang gedung sendiri), yang komparasi guru dan murid sangat proporsional, yang metodenya cukup bagus menurut gue & eric, pengantar nya inggris dan banyak mengutamakan aktifitas fisik dan latihan sensori
yang pasti..sejauh ini gue cukup puas ya dengan filosofi, metode dan sesi pelajarannya, guru fokus, dan peralatannya yang memadai serta jarak yang pas dari rumah.