Tuesday, July 31, 2012

Pippo 6 mos & mommy love Grinder (too) much! :)

Huaaaa...pippo already 6 mos :)


Sampai di bulan ke 6 ini progress yang paling nyata itu motorik kasar pippo dan progress crawling + duduknya.
di umur 5bln 1 minggu pippo udah bisa duduk walaupun cuma sebentar trus roboh :D tapi sekarang baby udah bisa duduk without support...yeaaay!
Pippo udah bisa gaya onggong-onggong, tau ga? gaya kayak nungging ancang2 untuk ngerangkak gt deh, tapi baru bisa selangkah dua langkah crawlnya trus ambruk :D
Klo rolling mah jago nya, bobo malem bisa muter kayak gasing....dan terherannya, dia bisa manjat bantal dan tiba2 berdiri lalu ambruk...makjaaang, masa iya anak 6 bln mau bediri, mommy takut pippo!!!
Utk mainan dia juga udah bisa milih mau main apa, dan klo mainan yg dia suka kita ambil dah bisa ngangis gegerungan kayak di putusin pacar, mulut bentuk bulan sabit lalu jejeritan...aiyooohh!
Orang juga udah bisa kenalin dan milih, klo ama tantenya (kk gw) lengket banget, bisa dia buka tangan minta gendong ama tantenya..ck,ck,ck...


Nah untuk pengenalan makanan, pippo udah mencoba tutifruity! alias buah2an... ya, ya, ya.. i know, most people said lebih baik oat/beras dulu utk pengenalan, tapi kan asumsi gua itu utk anak 6 bln...krn pippo gak ASIX jadi dia pengenalan lebih cepat, 5m+ udah di cobain kenal tekstur, nah gua gk mau dong anak gw lgsg coba yg berat2 macam beras dan oat, kasihan lambung & ususnya, secara Dr.J juga bilang sebaiknya buah dulu krn paling gampang diserap.
Banyak yang bilang, dan di buku what to expect juga bilang terkadang anak yang nyoba makan buah dulu baru beras2an nanti akan jadi choosy eater dan gak mau sayur, tapi beberapa temen gua yang nyobain anaknya buah dulu skrg anaknya juga doyan sayur, so i assume, masalah suka sayur atau tidak it depends anaknya nampaknya :D *membenarkan diri*
karena juga, gua baca2 klo menurut ahli gizi Wied Harry Apriadji : Sebaiknya bayi usia dini (6-7 bulan) tidak diberi karbohidrat kompleks dalam bentuk nasi dan bahan makanan pokok lain yang tidak mudah dicerna. Lagipula, nasi dan makanan pokok lainnya tidak dilengkapi enzim pencerna pati sebagaimana buah.
Tapi sekali lagi, semua keputusan ada ditangan masing2 mommy, gua mengambil buah untuk yang pertama kali krn mengkonsider umur pippo yang masih 5m+.....menurut gua sih klo udah 6m mah bisa lah dicobain oat/beras dulu.


Untuk peralatan makan pippo,awal2 ini pippo gua siapkan:
- weaning bowl nya tommie tippie (karena belinya 1 paket udah dapet heat sensing spoon, jadi irit :D)
- Food Maker Basilic
- Grinder Munchkin
Sejauh ini untuk mempersiapkan puree buah yang pippo udah makan, yaitu: pisang, alpukat dan pepaya, peralatan diatas sudah memadai banget, karena semua buah (alpukat & pepaya) yang mau gua cobain tinggal gua gerus di saringan kawat yang ada di food maker, tapi kecuali pisang ya, untuk pisang gua keruk HANYA daging luarnya, tapi untuk batang tengahnya tidak kuberikan, karena menurut Dr. J, pusatnya pisang/tengahnya itu terlalu sepet untuk bayi dan memicu sembelit... tapi nampaknya klo pippo udah memasuki ragam variasi lainnya yang membutuhkan food processor dan kukusan serta lainnya, gua mesti belanja lg untuk ngelengkapin...dimana lagi klo bukan di Happy Belly (iklan terselubung...bihikhikhik)





Oia, tentang tasting new texture.. untuk perdana nya banget pippo tuh coba pisang...
1. Pisang : 
ü Kalsium
üFosfor 
üVit A 
üVit B 
üVit C...dlll
pro cons ya, katanya bikin sembelit dll...dan  ya emang pertama dia gua kasih pisang ambon dia kaga pup 3 hari trus sekalinya pup, bentuknya bergumpal2 keras, kesian banget ampe terngeden-ngeden.
Gua mengikuti aturan 1 jenis untuk 4-5 hari, walaupun buah itu less alergy tapi gua tetap berpendirian demikian  *ngotot*...
Lalu baru 3 hari gua ganti jadi pisang raja dengan harapan lebih manis (tapi tetep judulnya pisang s/d seminggu), dan kemudian pupnya pippo kembali normal dan texture pupnya juga udah normal. jadi beda2 yah ceu...ada anak yg bisa ambon ada yang raja...jadi emang mesti coba2.
2. Alpukat : 
üVit A 
üVit B1, B2, B6 
üVit C 
üNiacin 
üFolat...dll
Buah berikutnya gua kasih alpukat, walaupun sebenernya ini buah nomor wahid yang mau gua cobain ke pippo, alpukatnya gua beli alpukat mentega...apa mau dikata, hari kedua gua kasih dia udah bisa dorong sendoknya jauh2 dr mulutnya, bahkan di muntahin :'( patah hati!
tapi gak apa2, klo di buku what to expect, saat nya  untuk stop itu ya anaknya sendiri yang tentuin...either alpukatnya gak enak or emang pippo gak suka...tapi pastinya gua akan coba lagi lain waktu, tapi kata nya sih alpukat keriting lebih enak dan bersih...cuma harganya gak nahan dan biasanya cuma ada di total buah.
3. Pepaya
üKalori 
üProtein 
üKarbo 
üVit A 
üVit B6, B12 
üVit C 
üVit E 
üVit K 
üFolat 
üKalsium...dll
Next fruit is pepaya... gua kasih pepaya california, dengan harapan kan manis yah...dan pippo suka tapi gak suka2 banget, jadi klo dari sekali kali gua coba gua bisa liat anak gua nih tipe bosenan, dia bisa loh intip mangkok nya trus klo yang dia liat paya lagi paya lagi trus dia langsung melengos buang muka..aihmati, apakah nanti nasip ku akan memasak 3x sehari jenis yang berbeda saban hari??? *tutup muka pake takahi*


Untuk cara makan, kita mengajari pippo untuk makan HANYA di super seat nya..or..high chair, tidak ada itu namanya makan sambil gendong or jalan2..noooooo waaaay.
mengapa? krn anak itu makan harus duduk untuk menghindari muntah karena perutnya keteken pas di gendong, dan juga untuk kedisiplinan dia juga.
So far, Grinder bener2 menghemat waktu gue BANGET.. previously gw pake food maker nya basilic, jadi pepayanya gw saring di saringan kawat itu... asliiii, luamaaaa bgt plus tenaga gede, dan pas make grinder cuma <3 menit udah berrreessss!


NEXT>>; Since pippo udah memasuki bulan 6 maka yang kemudian akan gua coba adalah Beras2an Serta Oat..Nampaknya gua akan mulai dengan beras merah...Nggak sabaarr :')
beteweeee, gw lg ngikutin pippo kontes senyum bayi switzal, bantu like disini yaaaaa.... *melas*..hahahaha!

9 comments:

  1. setuju banget bon, high chair wajib, ga suka liat anak digendong sana sini, makanan di wadah udah dingin, tapi ga abis2, belom lagi kalo sus bersin he he

    bon food grinder itu sama food maker basilic wajib punya kah untuk bikin puree? kalau ogut pakai food processor tinggal cemplung semua dan blender halus, sama ga bon?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bettuulll Mel, belon lg debu2 yang kena ke makanan klo dibawa wara wiri...
      food processor udah cukup mel, gw beli grinder krn kepikir klo lg mati lampu jadi tetep bisa bikin puree! *penting banget deh*..hahahaha!

      Delete
  2. Nampaknya hanya gue emak2 yang bisa dibilang cuek bebek dalam urusan printilan Mpasi. Yang gue punya dulu, cuma blender bok, hahaha maapkan mamamu ini Radit..:D
    Tapi untungnya semua udah terlewati :))

    Radit juga mpasa awalnya buah2an..dan sampe sekarang masih tetep kok suka sayur2an.

    Dan gue setuju kalo makan harus dihighchair. Biar si anak terbiasa duduk kalo makan :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah, ini pembuktian namanya :)) Asik, Radit memulai dengan buah dan tetap suka sayur, Horreee!
      Brarti walaupun mba desi cuek tapi Radit tetep sukses makannya :D
      Iya Mba, mesti dibiasain dr kecil makan di highchair ;)

      Delete
  3. gua udah lama gak baca2 ternyata lu akhirnya memutuskan resign bon..
    sekarang udah jadi ftm donk, senengnya bisa liat pippo saba ari iya gak? :)
    selamat berkreasi dengan makanan pippo yah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba viol, resmi nya nti tgl 16 mba, hari trakhir tuuu, huhuhu...mba viol kemana aja sih? apdet lg donk blog nyaaa...celini udah betulin kitchen nya kan mba? me want new post mba viooool :D

      Delete
  4. hehehe welcome to the club (grup ibuk2 yg di rumah). salam kenal...sebetulnya udah kenalan di grup ibuk2 kece yah...cuman baru sempet mampir. cheers! Novi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hoaaa.. Mba Novi, thanks for blogwalking ya, senangnya ada teman ibu2 dirumah hehehe....Cheers!

      Delete
  5. tulisannya bagus mba, aku juga lagi perisapan mpasi 2 bulan lagi nih, hoss hoss hoss *kencangkan ikat kepala

    ReplyDelete