Wednesday, June 27, 2012

Si Mandala...

Ajegile, tiap ari gua mosting...sungguh pertanda idle dot kom (secara yah, pak boss lg sales summit di denver, jadi sekretaris magabut)...muahahaha
back to to topic : ada yang inget kasus mandala gua? yang gua mau ke HK...trus gua booking mandala jam 2 pagi, dan jam 6 sorenya announcement di detik.com bahwa confirmed bangkrut??
sungguh nista! perusahaan mana yang hari itu mau publish bangkrut masih terima pembelian tiket di hari yang sama? bahkan gua denger ada yang siang beli tiket masih bisa...kejam nya dunia bisnis lebih kejam dari ibu tiri.

gua aja masih inget, malem2 gua mesti ke gedung mandala bersama para penumpang yang lagi pada emosi tingkat dewa masukin form claim...trus gw sampe follow twitternya @damn mandalaair dan juga official twitternya mandala sendiri, yang tiba2 sebulan (kurleb) dari announcement bangkrut trus off dan tak ada kicauannya samsek.

itu berarti kejadiannya sekitar januari-febuari 2011, berarti sekarang kan udah setahun yah...dan 2 bulan lalu gua terima email dari csmandalaair, katanya gw menerima voucher ticket sebesar 2.7jt (sesuai harga tiket gw wkt itu) padahal yah...biaya gua keluar lebih gede karena mesti cari ulang pesawat ke HK.
jadi gua tuh berharapnya dapet cash refund, bukan vocer tiket! siapa juga yang punya budget jalan2 lagi tahun ini? siapa juga yang mau berpergian? dan tepatnya: siapa juga yang mau naik mandala lagi?????

bukan gak bersyukur ya, tapi business etik nya bener2 kurang asem....dia orang kasih kita vocer tiket tapi term & conditionnya amit2 banget:
- vocer cuma berlaku sampe november '12 (berarti kan dipaksa pegi taon ini juga)
- vocer ngga bisa di pake untuk group (trus, temen2 gua yg pada booking ber 12 dengan total bill hampir 10jt apa kabar?)
- vocer cuma bisa dipake dirute penerbangan mandala (which is cuma jkt - medan dan jkt- kuala lumpur...trus apa kabar orang2 yang gak punya passport yang rencana mau pulang kampung ke balikpapan wkt dulu pesen? ngapain juga dia ke medan gak ada sanak saudara?)
- vocer cuma bisa dipakai untuk sekali transaksi (contoh vocer 3jt dipake beli tiket ke medan PP cuma 1jt, jadi 2jt nya angus...makasehh)

Okey, gue tau...emang yah, mrk gak ada kewajiban utk ganti tiket kita (gue baca di koran apa gt, ttg peraturan penerbangan) trus ini emang itikad baik dr mereka, tapi cobalah pikir...kalau kita mau jual tuh vocer ke orang lain, dengan harga 3jt, itu kan berarti antara: mesti tiket keluar negri (spy tarif nya tinggi) or, dipake beberapa orang.
tapi kenyataan nya, jalur yg dibuka cuma kuala lumpur (which gua mah pengen nya mending ke Singapore), dan gak bisa dipake group! (untung yah, grup yg dimaksut tuh 9 orang jadi kurang dari 9 gpp)

karena gue maleeezzzz banget jual nih tiket, krn di kaskus dan di forum2 lain org udah pada jual ampe banting harga 50% dari harga vocer juga gak byk  yg tanya..maka gua berfikir, gua pake or angusin aja...(ciah, serasa org kokay)
Ehdilalahhhh...sepupu gua mau kawin di medan, akhirnya gua maksa tawarin emak gua beserta kakak gua dan suaminya utk beli tiket mandala gua..muahahahaha!
setidaknya bok, tuh duit balik bentuk cash sama gua...dan untungnya gua gak perlu lego sampe 50% off!!! ciamik banget dah aaaaaahh!!! langsung bikin passport pippo terbang ke singapore! muaahahhahaha....yah, pengennya emg gt, gua pengen sekali bawa emak gua (yg blon pernah keluar negri samsek), dan anak gua + eric ke singapore pas xmast, setidaknya itu negara terdekat dengan suasana natal yang lebih cantik dari disini dan dengan budget yang masih terjangkau, lumayan kan ini dapet 2.7jt tambahan utk budget jalan2 :D ....semoga bisa terlaksana yah :')
*lupa klo bln desember hrg tiket setinggi gunung dan hotel setinggi langit*

Jadi temans, kalau ada yang tau referensi apartment di singapore yang Oke dan gak terlalu mahal boleh yah di share secara ini bawa anak pitik yang mulai makan, brarti mesti convenient juga (banyak maunya!!)

10 comments:

  1. gila yah si mandala itu! klo g mungkin udah guling2 dan apa yang bisa di banting g banting2 disana kali hahahaha :)
    huahhh liburan keluarga, walaupun rempong tapi pasti seru yah ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah,pit..wkt di gedung itu orang udah tereak2an kayak apa tau dah...haha, ya emosi lah ya...
      Seru kayaknya pit, gua cuma ngeri rempongnya...hahahahaha

      Delete
  2. hellooo... saya punya konteknya nih buat apartemen singapur.. di lucky plaza tapi agak tua ya secara uda lama... tapi masih comfortable kok kalo dibandingin yang di chinatown. kalo mau email aku aja nanti... mary . jeanette 86 gmail :) semoga bs membantu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haduh mba, tengkiu berat...nanti aku email yaaah..thank you thank you :)

      Delete
  3. kok aneh banget sih peraturannya.. kalo yang cancel penerbangannya itu airlinesnya ya harusnya dibalikin cash dong. masa voucher sih. payah banget ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aneh parah mas...dulu tuh si eric wkt ke canada pake Cathay pesawatnya aja delayed dia bisa dapet gratis hotel ini itu apalagi cancel? namanya jg di indo semuanya bisa se'enaknya deh, apalagi denger2 yg punya mandala itu semacem pejabat gt, makanya kasusnya gak se heboh jaman adam air tutup dan penumpangnya gak bisa nuntut ini itu, orang pernah ada yg laporin ke YLKI tapi gak ada progress X_X payah!

      Delete
  4. oh dikasih voucher gitu ya, tapi syarat n ketetuannya banyak bener..
    yah tapi untuk kasus lu untung donk meth karna lu berhasil menjual ke sodara :P
    gua dulu pernah loh refund mandala dan dikasih cash keras...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba viol, kayaknya karena dia udah di beli tiger makanya bentuknya vocer, biar gak keluar duit dan tetep bs terbang pake dia ~_~

      Delete
  5. waktu itu hampir mau beli tiket mandala sebelum besoknya diumumin bangkrut... untung ga jadi... hehehe...

    perusahaan penerbangan indonesia emang kadang bikin kesel ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya untung banget tuh mel, klo kayak gw jadi mesti nunggu setaon baru bisa balik vocer (bukan duit)...ihiks...
      Di sini gw lom nemu airlines yang bener2 OK servisnya ;(

      Delete