Tuesday, May 4, 2010

Kuret gusi?! ampun doookk, hamil juga belon kenapa saya disuruh kuret :(

Gilingan, dah lama bener gak nge-post... baru aja mau m'bahas acara makan2 dua bulanan kemaren... and ewwwww,, gigi gue sakitttt :(

Jadi, sebelum merit... about Januari kemaren gigi geraham gue tambelan nya copot...berhubung udah mau big day maka segera lah gue tambal tuh gigi di dokter langganan sejak jaman TK...well, jujur ya...its only based on trust banged ke dokter ituh...padahal tuh dokter udah very old dan waktu mau nambel SOP cuma sekedar tanya gw "lagi sakit gak gigi nya?"... and pada saat itu emang gak sakit, jadi gw jawab lah gak sakit.

Trusss, pas merit dan sesudah HM balik ke indo.. mendadak gigi gue sakit banged (masih si geraham itu juga) dengan kondisi tambelan masih montok and no aging issue (baca: kondisi sempurna *halah*).. laluuu, di ikuti dengan gusi bengkak.. so, then, after that, trus...sahabat gw si madam uraw menyarankan gw ganti aliran ke dokter langganan dia... and Oh My God, ni dokter emang ciamik pisan..sabaaaaaaaaaarrrr banged bersihin gigi gue yang ternyata setelah di bongkar isinya kayak kulkas (macem2)...jijik ya? gue jugaaaaaaaaaaaa...!!! :( i dont understand kenapa dokter gw sebelumnya bisa maen tambel gitu aja dengan ngebersihin ala kadarnya.. hiks, akhirnya si dokter esther (nama dokter nya sahabat gw) menyuruh gw untuk bersabar karena bolongan gigi gue ini bentuknya udah kayak bohlam, permukaan nya kecil tapi sebenernya lubang dalamnya lebar be'eng.. bisa buat disewa'in untuk wedding gw rasa.

Pertemuan pertama sangat mengesankan karena dia membersihkan gigi gue dengan sangat teliti, dan sabar.
Pertemuan kedua, si dokter minta gue rontgen gigi dan setelah rontgen ternyata dia malah membahas yang lain:
Dr. Esther: "Mbak, kapan mau hamil?"
Gue: "errr.. blom tau tante, kenapa?"
Dr. Esther: "Mm..enggak, tapi tante mau bilang klo geraham bungsu kamu yang sampe sekarang blm tumbuh bentuknya kayak patung pancoran, nusuk gigi geraham sebelumnya, jadi kita gak tau kapan dia akan jadi sakit"
Gue: ***fainting***
Dr. Esther: "ini kan tante baru rontgen samping ya, jadi baru liat gigi kanan bawah, nahhh.. tante gak tau deh 3 geraham lain nya begini juga apa engga, tp kalo tante liat yang kiri kok bentuk nya juga sama cuma nimbul putih2 aja..saran tante sebelum hamil mending operasi dulu"
Gue: "O..o.. operasi dok?" *melotot ke suami gue*
Dr. Esther: "iya, soalnya klo hamil kan gak boleh kena obat2an"
Gue: "Berapa lama ya dok operasinya? biusnya lokal apa seluruh badan?" *langsung nge bayangin caesar (WHAT?)
Dr. Esther: "ah sebentar paling 1 jam-an, biusnya ya lokal lahh"
Gue: "eem, dok.. gimana kalo kita ngurusin yang tambelan aja dulu?" *tersenyum kecut"

Pertemuan ketiga muka nya jadi frustasi karena sampai pertemuan ketiga (means udah minggu ketiga) gusi gw bengkak nya gak ada perbaikan kearah lebih baik, tapi untungnya gak lebih lebay dan dia gak berani untuk menambal gigi gue.. lalu dia bilang (sumpe gw gak inget nama penyakitnya) tapi intinya di dalam gigi itu ada syaraf lagi setelah syaraf gigi yang lebih tipis dari si syaraf gigi yang mengalami infeksi karena dia juga mengalami kebocoran...anda pusing? sama, gue juga pusing.

Pada intinya si dokter esther me-refer gue ke "dokter *i*i" another dentist yang lebih expert di bidang gusi dan infection... dan Ooh em ji nya gw melakukan spontanitas yang dongo pas masuk ruang periksa

gue: " Ih  dok, kok kumurnya pake teh"
Drg. *i*i: "Hah?teh? betadin kaliiiii"

ya ampun smart-ass banget sih gueeee, mana ada emang kumur pake teh? rasanya gue pengen foto narsis panoramic sama alat rontgen nya..SEGERA!
trus dia kopek2 liat2 gusi gw yang bengkak dan langsung menghela napas dengan nada malas-lemah-letih-lesu
"Yah elah, beginian lagi..lama dehhh"
males ga lo dengernya? males kan? kalo dokter udah males, trus menurut dokter saya males ga? sumpee doook, klo emang bisa, siapa juga yang pengen sakit gigi yang jadi langganan bang meggy .z?

sebenarnya ya, gue paling sebel berurusan sama dokter yang punya mental begini tapi apa boleh buat, gue jg gak pengen nih gusi jadi sarang penyamun penyakit juga.. akhirnya gue tanya whats going on doc? kenapa lo sampe lebay gt ekspresinya?
dan dia jelasin klo ada syaraf tipis di dalam gigi yang mengalami kebocoran dan kemasukan kuman dan akhirnya infeksi, beberapa diantara orang yang mengalami sakit kayak gini at their WORST CASE akan dilakukan pembelahan gigi jadi ada gigi yang punya akar tunggal (spt gigi-gigi selain geraham) dan ada yang punya akar ganda (yaitu geraham)  nah yang ber akar ganda ini bisa di bagi dua..supaya dia gak otek/oglek dan akhirnya copot.. krn katanya klo udah kayak begini biasanya giginya udah kopooong..

nahh, selain dr pada menu pembelahan gigi, yang termudah adalah melakukan menu kuret gusi, jadi mengobati si syaraf dengan memasukkan some-kind-of alat lewat gusi samping masuk ke dalam sampai ketengah gigi.. udah ngilu? gue mau pengsaaaannn..!!

NB: Suami ku, tiga bulanan kali ini kok aku kayak gak semangat dinner ya? :(

No comments:

Post a Comment